Internasional

Surat Yasin Ayat 40 Ungkap Sebagian Rahasia Alam Semesta Ini

Surat Yasin Ayat 40 Ungkap Sebagian Rahasia Alam Semesta Ini

Ahmad Abdul Kohar | Kamis, 23 Agustus 2012 - 01:39:51 WIB | dibaca: 31 pembaca

merupakan salah satu ayat dalam Al Quran yang menyinggung tentang ilmu falak atau astronomi. Melalui ayat ini, Allah SWT mengungkapkan sebagian rahasia alam semesta yang menjadi misteri bagi manusia.
 
Dari 83 ayat yang dikandungnya, surat Yasin menyinggung tiga pokok agama yakni tauhid, nubuwah, dan ma'ad. Sekaligus menceritakan tanda-tanda kekuasaan Allah yang dapat dibuktikan melalui bacaan ayat berikut,

Surat Yasin Ayat 40 Arab, Latin, Beserta Artinya

Bacaan latin: Lasy-syamsu yambag? lah? an tudrikal-qamara wa lal-lailu s?biqun-nah?r, wa kullun f? falakiy yasba??n

Artinya: "Tidaklah mungkin bagi matahari mengejar bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Masing-masing beredar pada garis edarnya."

Berdasarkan ayat di atas, surat Yasin ayat 40 mengungkapkan sebagian rahasia alam semesta yaitu tentang pengaturan dan ketetapan benda-benda langit. Hal ini sebagaimana yang dirangkum dari tafsir Ibnu Katsir dan Al Quran Kemenag (Kementerian Agama).

"Masing-masing tetap bergerak menurut garis edarnya yang telah ditetapkan Allah untuknya. Betapa kecilnya kekuasaan manusia, dibanding dengan kekuasaan Allah yang menciptakan dan mengatur perjalanan benda-benda alam sehingga tetap berjalan dengan tertib," tulis Kemenag.

Lebih jelasnya, berikut ini poin-poin isi kandungan dari surat Yasin ayat 40 selengkapnya yang dirangkum detikEdu dari kedua sumber tafsir di atas,

1. Matahari dan bulan masing-masing mempunyai lintasan dan peran tersendiri yang tidak dapat dilampaui satu sama lain. Keduanya ditetapkan sedemikian rupa oleh Allah SWT untuk bekerja secara bergantian.

"Apabila masa kemunculan yang satu tiba, maka yang lainnya pergi; begitu pula sebaliknya bilamana yang lainnya datang, maka yang satunya pergi," tulis Ibnu Katsir dalam tafsir daringnya.

2. Begitu juga dengan pergantian malam dan siang. Keduanya memiliki batas masing-masing seperti, berakhirnya siang hari ditandai yang dengan matahari tenggelam.

Kemudian, peran matahari digantikan oleh bulan dan malam pun datang. Semua ini dapat terjadi karena ada pengaturan yang ditetapkan olehNya.

"Masing-masing dari keduanya datang menyusul kepergian yang lainnya tanpa tenggang waktu, karena keduanya telah diperintahkan untuk terus-menerus saling silih berganti dengan cepat," bunyi salah satu poin penafsiran Ibnu Katsir.

Hal ini menjadi bukti bahwa kekuasaan Allah SWT tidak dapat ditandingi oleh makhluk mana pun. Ada ketetapan Allah Yang Maha Kuasa di balik seluruh rahasia alam semesta tersebut.

Sebagai makhluk ciptaanNya, surat Yasin ayat 40 mengajak kita untuk membiasakan diri bertafakur (merenung) atas segala penciptaanNya ini.

Baca artikel detikedu, "Surat Yasin Ayat 40 Ungkap Sebagian Rahasia Alam Semesta Ini" selengkapnya https://www.detik.com/edu/detikpedia/d-5809230/surat-yasin-ayat-40-ungkap-sebagian-rahasia-alam-semesta-ini.











Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)